logo

Wakil Rakyat Micro Site

Rabu, 19 Desember 2018 | Edisi : Indonesia

Negara Dinilai Tidak Serius Perangi Narkoba

Kamis, 21 Des 2017 - 14:48:37 WIB
Mandra Pradipta, TEROPONGSENAYAN
9images.jpg
Sumber foto : Istimewa
Nasir Djamil

ACEH (TEROPONGSENAYAN)--Anggota Komisi III DPR Nasir Djamil menyebutkan, ancaman peredaran narkoba di Indonesia merupakan hal nyata. Tapi sayangnya, kata dia, negara tidak serius memerangi para sindikat dan bandar narkoba. Bahkan terkesan hanya perang-perangan alias retorika semata.

"Kepala Negara hanya bicara tapi tidak ada tindakan nyata," kata Nasir Djamil seusai menyaksikan Apel dan Ikrar Pemuda Aceh Anti Narkoba di halaman Mapolda Aceh, Kamis (21/12/2017)

Hadir sebagai inspektur upacara adalah Kepala BNN Komjen Polisi Budi Waseso. Hadir juga anggota DPR lainnya asal Aceh Irmawan, Deputi BNN, Kapolda Aceh dan Kepala BNNP Aceh serta para tokoh masyarakat.

Menurut politisi Fraksi PKS tersebut, ancaman nyata yang ditimbulkan oleh narkoba adalah meningkatnya jumlah pengguna narkoba di Indonesia.

Hasil survei BNN Pusat dan Pusat Kesehatan UI di 17 Provinsi di Indonesia menemukan sekitar 6,5 juta pengguna.

"Ini baru 17 provinsi, kalau disurvei seluruh provinsi pasti jumlahnya bisa dua kali lipat," ucapnya.

Disamping itu narkoba juga ikut menyumbang penuh sesaknya penghuni di lembaga pemasyarakatan dan rumah tahanan.

Kondisi ini ditambah lagi dengan kenyataan bahwa 70 persen peredaran narkoba di Indonesia dikendali dari balik jeruji.

"Ini fakta seperti aneh tapi nyata," tukasnya.

Yang lebih memprihatinkan lagi bahwa narkoba ini juga menjadi salah satu senjata proxy war untuk melemahkan kekuatan bangsa.

Sayangnya upaya penguatan institusi dan regulasi serta sumberdaya manusia belum berbanding lurus dengan slogan Indonesia darurat narkoba.

"Regulasi yang ada saat ini juga membuka celah terjadinya mafia hukum dan mafia peradilan. Karena itu seingat saya, revisi uu narkotika akan direvisi dan menjadi prioritas prolegnas tahun 2018," pungkasnya.(yn)